AKUNTANSI KEUANGAN ZAKAT

PENDAHULUAN
Salah satu permasalahan mendasar yang dihadapi oleh kalangan organisasi pengelola zakat saat ini adalah standarisasi sistem akuntansi dan audit, yang bertujuan untuk menciptakan transparansi keuangan sekaligus memperbaiki kualitas pelayanan keuangan kepada masyarakat. Selama ini organisasi pengelola zakat ketika diaudit, mengalami permasalahan karena adanya istilah-istilah yang menurut tim audit tidak begitu jelas. Karena memang tidak di temukan dalam standar akuntansi keuangan system standar akuntansi keuangan syariah yang telah ada. Oleh karena salah satu hasil Musyawarah Nasional Forum Zakat (MUNAS FOZ) ke 4 di Asrama Haji Pondok Gede Jakarta Timur, pengurus FOZ periode 2006-2009 diantaranya adalah merumuskan pedoman setandart akuntansi keuangan zakat. Dalam proses penyusunan pedoman standart akuntansi keuangan zakat tersebut Forum zakat bekerjasama dengan Ikatan Akuntan Indonesia (IAI), karena memang yang berhak mengeluarkan pedoman standart akuntansi keuangan secara umum.
Kita mengetahui bahwa diantara kunci kesuksesan suatu organisasi pengelola zakat sangat ditentukan oleh tingkat kepercayaan publik terhadap kekuatan finansial untuk mendukung program-program yang digulirkannya. Selain itu, tingkat kepercayaan masyarakat juga ditentukan oleh tingkat kesesuaian operasional organisasi pengelola zakat dengan sistem syariah Islam. Kepercayaan ini terutama kepercayaan yang diberikan oleh para muzakky dan mustahik, dimana keduanya termasuk stakeholder utama sistem perzakatan saat ini.
Salah satu sumber utama untuk meraih kepercayaan publik adalah tingkat kualitas informasi yang diberikan kepada publik, dimana organisasi pengelola zakat harus mampu meyakinkan publik bahwa ia memiliki kemampuan dan kapasitas di dalam mencapai tujuan-tujuan pemberdayaan maupun tujuan-tujuan program yang sesuai dengan syariat Islam. Karena itu, membangun sebuah sistem akuntansi dan audit yang bersifat standar merupakan sebuah keniscayaan dan telah menjadi kebutuhan utama yang harus dipenuhi. Tanpa itu, mustahil organisasi pengelola zakat dapat meningkatkan daya saingnya dengan kalangan (Lembaga Swadaya Masyarakat) LSM konvensional. Bahkan jika kita melihat pada Al-Quran, maka kebutuhan pencatatan transaksi dalam sebuah sistem akuntansi yang tertata merupakan suatu hal yang sangat penting. Hal ini sebagaimana dinyatakan dalam QS Al-Baqarah : 282, dimana Allah SWT berfirman :
Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu bermuamalah tidak secara tunai untuk waktu yang ditentukan, hendaklah kamu menuliskannya. Dan hendaklah seorang penulis diantara kamu menuliskannya dengan benar. Dan janganlah penulis enggan menuliskannya sebagaimana Allah telah mengajarkannya, maka hendaklah ia menulis, dan hendaklah orang yang berhutang itu mengimlakkan (apa yang akan ditulis itu), dan hendaklah ia bertakwa kepada Allah Tuhannya, dan janganlah ia mengurangi sedikitpun daripada hutangnya…
Tentu saja, kalau kita kaitkan ayat tersebut dengan konteks kelembagaan (terutama zakat), maka memiliki sistem akuntansi yang sistematis, transparan, dan bertanggungjawab, merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari ajaran Islam.
Pada awalnya, karakteristik organisasi pengelola zakat bisa dikategorikan sebagai organisasi nirlaba dan bisa menggunakan standar akuntansi keuangan untuk nirlaba yaitu PSAK No. 45. Namun, karakteristik LAZ dan BAZ tidak bisa disamakan persis dengan organisasi nirlaba lainnya. Untuk itu, perlu ada penyesuaian-penyesuaian dalam pelaporan keuangannya.
Makalah ini bertujuan untuk mengetahui proses penentuan kebijakan akuntansi pada organisasi pengelola zakat; mengetahui dan menilai penerapan akuntansi zakat pada organisasi pengelola zakat; serta mengetahui dan menilai kemampuan PSAK No. 45 dalam memenuhi kebutuhan akuntansi zakat pada organisasi pengelola zakat.
KELEMBAGAAN PENGELOLAAN ZAKAT
Zakat merupakan suatu kewajiban setiap individu yang telah memenuhi syarat-syarat tertentu untuk mengeluarkan sebagian dari hartanya yang diatur berdasarkan ketentuan syara.’ Agar zakat yang dikeluarkan oleh seseorang dapat mencapai sasaran penerima yang berhak, maka diperlukan lembaga yang khusus menangani zakat. Lembaga zakat pada dasarnya memiliki dua peran utama, yaitu:
(1) memobilisasi zakat dari masyarakat (ummat), dan (2) melakukan pendistribusian zakat kepada mereka yang berhak menerima.
Kedudukan lembaga zakat dalam lingkungan yang semakin maju dan kompleks sangat penting, karena kelemahan yang dijumpai selama ini adalah tidak adanya manajemen zakat yang baik. Dengan semakin majunya ummat baik dari segi ekonomi, ilmu pengetahuan maupun keyakinan beragama, maka jumlah Muzaki (pembayar zakat) akan bertambah dan juga kuantitas zakat akan meningkat. Untuk mengantisipasi keadaan tersebut perlu dibuat lembaga-lembaga zakat yang dikelola dengan manajemen yang maju.
Manajemen zakat pada dasarnya bukan masalah yang sederhana.Manajemen zakat membutuhkan dukungan politik (political will) dari umara (pemerintah). Selain itu manajemen zakat juga membutuhkan dukungan sistem informasi akuntansi dan sistem informasi manajemen yang baik. Tanpa dukungan tersebut pengelolaan zakat tidak akan efektif dan efisien.
Saat ini, pemerintah telah mengeluarkan UU No. 38 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Zakat. Hal ini merupakan langkah yang lebih maju dibandingkan masa sebelumnya. Menurut Undang-Undang No. 17 Tahun 2000 tentang Pajak Penghasilan, wajib pajak yang sudah membayar zakat kepada Lembaga atau Badan Amil Zakat yang disyahkan pemerintah, maka pembayaran zakat tersebut dapat digunakan sebagai pengurang penghasilan kena pajaknya (PKP). Muzaki (pembayar zakat) apabila memiliki surat bukti (dokumen) pembayaran zakat dapat menggunakan dokumen tersebut untuk keperluan pengurangan PKP-nya. Untuk itu diperlukan sistem pencatatan yang baik bagi lembaga-lembaga zakat yang ada.
AKUNTANSI ZAKAT
Lembaga zakat merupakan organisasi yang mendapat tanggung jawab (amanah) dari para muzaki untuk menyalurkan zakat yang telah mereka bayarkan kepada masyarakat yang membutuhkan secara efektif dan efisien. Penyaluran secara efektif adalah penyaluran zakat yang sampai pada sasaran masyarakat dan mencapai tujuan. Sementara itu, penyaluran zakat yang efisien adalah terdistribusikannya zakat dengan baik.
Sebagai lembaga pemegang amanah, lembaga zakat berkewajiban untuk mencatat setiap setoran zakat dari muzaki baik kuantitas maupun jenis zakat, kemudian melaporkan pengelolaan zakat tersebut kepada masyarakat. Untuk melaksanakan fungsi ini diperlukan akuntansi. Jadi secara sederhana akuntansi zakat berfungsi untuk melakukan pencatatan dan pelaporan atas penerimaan dan pengalokasian zakat.
PENGERTIAN DAN TUJUAN AKUNTANSI ZAKAT
Pengertian Akuntansi secara umum adalah suatu proses pencatatan, pengklasifikasian, pemrosesan, peringkasan, penganalisaan, dan pelaporan kejadian (transaksi) yang bersifat keuangan. Dalam pengertian lain, akuntansi disefinisikan sebagai suatu aktivitas jasa untuk memberikan informasi kuantitatif terutama yang bersifat finansial kepada pihak-pihak yang membutuhkan informasi tersebut untuk pembuatan keputusan.
Pengertian akuntansi tersebut dapat dirumuskan dari dua sudut pandang, yaitu pengertian dari sudut pandang pemakai jasa akuntansi, dan dari sudut pandang proses kegiatannya. Informasi yang dihasilkan akuntansi diperlukan untuk:
1. Membuat perencanaan yang efektif, pengawasan dan pengambilan keputusan oleh menajemen; dan
2. Pertanggungjawaban organisasi kepada para muzaki, badan pemerintah untuk kepentingan pajak, dan pihak-pihak lain yang terkait.
Apabila ditinjau dari sudut kegiatannya, akuntansi dapat didefinisikan sebagai proses pencatatan, penggolongan, peringkasan, pelaporan, dan penganalisisan data keuangan suatu organisasi.
Berdasarkan pengertian tersebut di atas, akuntansi merupakan serangkaian kegiatan yang meliputi pencatatan, penggolongan, peringkasan dan pelaporan, dengan cara-cara tertentu yang sistematis. Obyek kegiatan akuntansi adalah transaksi-transaksi keuangan suatu organisasi, yaitu peristiwa-peristiwa atau kejadian-kejadian yang setidak-tidaknya bersifat keuangan, misalnya: penerimaan uang, pengeluaran uang, pembelian, dan penjualan. Sedang yang dimaksud organisasi adalah badan-badan atau lembaga-lembaga yang menjalankan fungsi usaha, baik yang bertujuan untuk memperoleh keuntungan maupun yang tidak
mencari keuntungan. Proses akuntansi secara sederhana dapat dijelaskan dalam alur sebagai berikut:

Proses akuntansi yang paling akhir adalah pembuatan laporan keuangan. Laporan keuangan tersebut diperlukan oleh pihak-pihak yang berkepentingan terhadap organisasi yang bersangkutan. Pihak-pihak yang membutuhkan laporan akuntansi dapat dikelompokkan menjadi dua pihak, yaitu: (1) pihak intern organisasi (manajemen) dan (2) pihak ekstern organisasi. Laporan akuntansi digunakan sebagai informasi yang bermanfaat untuk dasar pengambilan keputusan ekonomi yang akan dilakukan, sesuai dengan kepentingan masing-masing pihak tersebut.
TUJUAN AKUNTANSI ZAKAT
Tujuan akuntansi zakat adalah untuk:
1. Memberikan informasi yang diperlukan untuk mengelola secara tepat, efisien, dan efektif atas zakat, infak, sodaqoh, hibah, dan wakaf yang dipercayakan kepada organisasi atau lembaga pengelola zakat. Tujuan ini terkait dengan pengendalian manajemen (management control) untuk kepentingan internal organisasi.
2. Memberikan informasi yang memungkinkan bagi lembaga pengelola zakat (manajemen) untuk melaporkan pelaksanaan tanggung jawab dalam mengelola secara tepat dan efektif program dan penggunaan zakat, infak, sodaqoh, hibah, dan wakaf yang menjadi wewenangnya; dan memungkinkan bagi lembaga pengelola zakat untuk melaporkan kepada publik (masyarakat) atas hasil operasi dan penggunaan dana publik (dana ummat). Tujuan ini terkait dengan akuntabilitas (accountability).
Akuntansi zakat terkait dengan tiga hal pokok, yaitu penyediaan informasi, pengendalian manajemen, dan akuntabilitas. Akuntansi zakat merupakan alat informasi antara lembaga pengelola zakat sebagai manajemen dengan pihak-pihak yang berkepentingan dengan informasi tersebut. Bagi manajemen, informasi akuntansi zakat digunakan dalam proses pengendalian manajemen mulai dari perencanaan, pembuatan program, alokasi anggaran, evaluasi kinerja, dan pelaporan kinerja.
Informasi akuntansi bermanfaat untuk pengambilan keputusan, terutama untuk membantu manajer dalam melakukan alokasi zakat. Selain itu, informasi akuntansi dapat digunakan untuk membantu dalam pemilihan program yang efektif dan tepat sasaran. Pemilihan program yang tepat sasaran, efektif, dan ekonomis akan sangat membantu dalam proses alokasi dana zakat, infak, sodaqoh, hibah, dan wakaf yang diterima.
Informasi akuntansi zakat juga dapat digunakan sebagai alat untuk mengukur kinerja lembaga pengelola zakat. Akuntansi dalam hal ini diperlukan terutama untuk menentukan indikator kinerja (performance indicator) sebagai dasar penilaian kinerja. Manajemen akan kesulitan untuk melakukan pengukuran kinerja apabila tidak ada indikator kinerja yang memadai. Indikator kinerja tersebut dapat bersifat finansial maupun nonfinansial. Sebagai contoh indikator kinerja tersebut adalah:
Indikator Efisiensi
• Persentase dana yang didistribusikan dibandingkan dengan total dana yang diterima
• Persentase jumlah masyarakat miskin yang terbantu (terlayani) oleh pengelola zakat dibandingkan dengan total jumlah masyarakat miskin di wilayah itu
Indikator Efektivitas
• Persentase jumlah masyarakat miskin yang terentaskan dibandingkan dengan total jumlah penduduk miskin di wilayah itu sebagai dampak dari penyaluran zakat
• Persentase jumlah penduduk miskin dibandingkan dengan total penduduk di wilayah itu
Indikator Penjelas Lainnya
• Persentase kenaikan/penurunan jumlah pembayar zakat (muzakki)
• Persentase kenaikan/penurunan jumlah dana zakat, infak, dan shodaqoh yang terkumpul
• Persentase jumlah dana zakat, infak, dan shodaqoh yang terhimpun dibandingkan dengan potensi
• Banyaknya produk jasa dan program yang dilakukan
• Ketepatan waktu pelaksanaan program/kegiatan
Pada tahap akhir dari proses pengendalian manajemen, akuntansi zakat dibutuhkan dalam pembuatan laporan keuangan yang dapat berupa laporan alokasi zakat, laporan sumber dan penggunaan dana, laporan aktivitas, dan neraca. Laporan keuangan zakat merupakan bagian penting dari proses akuntabilitas publik (konsep amanah).

TEKNIK AKUNTANSI ZAKAT
Pada dasarnya terdapat beberapa teknik akuntansi yang biasa diadopsi oleh organisasi baik yang bersifat mencari laba (profit motive) maupun lembaga nonprofit seperti lembaga pengelola zakat, yayasan, LSM, partai politik, dan sebagainya. Teknik akuntansi tersebut yaitu:
1. Akuntansi Anggaran
2. Akuntansi Komitmen
3. Akuntansi Dana
4. Akuntansi Kas
5. Akuntansi Akrual
Pada dasarnya kelima teknik akuntansi tersebut tidak bersifat mutually exclusive. Artinya, penggunaan salah satu teknik akuntansi tersebut tidak berarti menolak penggunaan teknik yang lain. Dengan demikian, suatu organisasi dapat menggunakan teknik akuntansi yang berbeda-beda, bahkan dapat menggunakan kelima teknik tersebut secara bersama-sama. Akuntansi kas, akuntansi akrual, dan akuntansi komitmen berbeda satu dengan lainnya karena adanya perbedaan waktu pengakuan pendapatan dan biaya (time of recognition). Dalam tulisan ini hanya akan dijelaskan teknik akuntansi kas dan akuntansi dana.
Untuk kepentingan zakat penggunaan teknik akuntansi kas dan akuntansi dana dapat digunakan dengan beberapa alasan. Pertama, pengelolaan zakat tidak melibatkan rekening utang-piutang dan persediaan, sehingga penggunaan teknik akuntansi kas sudah cukup memadai. Kedua, akuntansi dengan basis kas cukup sederhana dan mudah, sehingga personel yang tidak berlatar belakang pendidikan tinggi akuntansi dapat melakukannya. Namun bukan berarti tidak butuh seorang akuntan. Jika hendak menciptakan lembaga pengelola zakat yang baik, maka perlu akuntan untuk mendesain sistem akuntansi dan sistem informasi manajemen.
Penggunaan akuntansi dana juga sangat mungkin karena pengelolaan zakat melibatkan alokasi zakat untuk pos-pos tertentu yang meliputi beberapa asnaf (golongan). Penjelasan mengenai konsep akuntansi kas dan akuntansi dana adalah sebagai berikut:
Akuntansi Dana (Fund Accounting)
Pada organisasi pengelola zakat masalah utama yang dihadapi adalah pencarian sumber dana dan alokasi dana. Penggunaan dana dan peran anggaran sangat penting dalam organisasi sektor publik. Dalam tahap awal perkembangan akuntansi dana, pengertian “dana (fund)” dimaknai sebagai dana kas (cash fund). Tiap-tiap dana tersebut harus ditempatkan pada laci (cash drawer) secara terpisah; beberapa pengeluaran harus diambilkan dari satu laci dan pengeluaran lain dari laci yang lainnya. Namun saat ini, “dana” dimaknai sebagai entitas anggaran dan entitas akuntansi yang terpisah, termasuk sumber daya nonkas dan utang diperhitungkan di dalamnya.
Akuntansi dana melihat bahwa unit pelaporan harus diperlakukan sebagai dana (fund) dan organisasi harus dilihat sebagai satu dana atau satu rangkaian dana. Hal ini berarti jika suatu organisasi dilihat sebagai suatu rangkaian dana (series of fund), maka laporan keuangan organisasi tersebut merupakan penggabungan (konsolidasi) dari laporan keuangan dana yang menjadi bagian organisasi.
Konsep akuntansi dana tersebut secara sederhana dapat digambarkan sebagai berikut:

Lembaga Zakat

General Fund atau dana umum merupakan jumlah total penerimaan zakat, infak, sodaqoh, hibah, dan wakaf yang diterima oleh lembaga pengelola zakat. Total dana ini akan dialokasikan ke beberapa kelompok penerima (dalam Al-Qur’an terdapat delapan asnaf), misalnya untuk dana fakir-miskin, fi sabilillah, ibnu sabil, beasiswa, dan sebagainya yang masing-masing kelompok mungkin diambilkan dari dana 1, dana 2, dana 3, dan seterusnya sesuai dengan jumlah kelompok dana.
Sistem akuntansi yang dilakukan dengan menggunakan konsep dana memperlakukan suatu unit organisasi sebagai entitas akuntansi (accounting entity) dan entitas anggaran (budget entity) yang berdiri sendiri. Penggunaan akuntansi dana merupakan salah satu perbedaan utama antara untuk memastikan bahwa uang ummat dialokasikan atau didistribusikan untuk tujuan yang telah ditetapkan. Sistem akuntansi dana adalah metode akuntansi yang menekankan pada pelaporan pemanfaatan dana, bukan pelaporan organisasi itu sendiri.
Akuntansi Kas
Penerapan akuntansi kas, pendapatan dicatat pada saat kas diterima, dan pengeluaran dicatat ketika kas dikeluarkan. Banyak organisasai nonprofit menggunakan akuntansi kas karena akuntansi kas relatif lebih sederhana dan tidak menyita banyak waktu.
Kelebihan cash basis adalah mencerminkan pengeluaran yang aktual, riil dan obyektif. Sedangkan kekurangannya adalah tidak dapat mencerminkan kinerja yang sesungguhnya karena dengan cash basis tidak dapat diukur tingkat efisiensi dan efektivitas suatu kegiatan, program, atau aktivitas dengan baik.
Secara sederhana akuntansi basis kas dapat dirumuskan sebagai berikut:
Basis Kas: Penerimaan kas – Pengeluaran kas = Perubahan kas
PERLUNYA SISTEM INFORMASI MANAJEMEN ZAKAT
Pengelolaan zakat membutuhkan dukungan sistem informasi manajemen. Manfaat sistem informasi manajemen ini adalah untuk memberikan informasi menyeluruh mengenai potensi zakat, jumlah masyarakat muslim dan penyebarannya, termasuk pekerjaan dan tingkat pendapatannya, serta jumlah penduduk muslim yang berhak menerima zakat. Sistem tersebut berfungsi untuk membantu pengelola zakat untuk melakukan keputusan pengalokasian zakat dan perencanaan zakat di masa yang akan datang. Sistem informasi manajemen zakat berisi data base yang terkait dengan muzaki, rumusan perhitungan zakat, dan simulasi alokasi zakat dan estimasi hasilnya. Untuk itu perlu dukungan teknologi informasi dalam mengembangkan sistem informasi manajemen zakat.
PENUTUP
Pengelolaan zakat membutuhkan dukungan sistem akuntansi dan sistem informasi manajemen yang memadai agar zakat benar-benar dapat memiliki fungsi sosial yaitu mengurangi kesenjangan ekonomi umat sekaligus berfungsi sebagai alat kebijakan fiskal yang diperhitungkan dalam analisis ekonomi. Pengelolaan zakat yang profesional memerlukan sumber daya manusia yang memiliki kemampuan manajerial, pengetahuan agama, ketrampilan teknis yang memadai serta memiliki visi pengembangan umat. Kelemahan selama ini adalah manajemen yang buruk dalam pengelolaan zakat. Di samping itu dukungan politik (political will) dari pemerintah yang dipertegas dengan adanya peraturan perundang-undangan zakat merupakan kunci berkembangnya zakat.
DAFTAR PUSTAKA
Ahmad, Khurshid (editor) (1980) Studies in Islamic Economics, The Islamic Foundation, Leicester, UK.
Al-Qur’an dan Terjemahannya, Departemen Agama Republik Indonesia.
Faridi, F. R. (1980) Zakat and Fiscal Policy, in Ahmad, Khurshid (editor)
Forum Zakat (2001) Pedoman Zakat, Jakarta; Forum Zakat
Hamka (1983) Tafsir al-Azhar Juzu Ke-13-14, Jakarta: Pustaka Panjimas.
Hertanto Widodo, (2003) Pedoman Akuntansi Zakat, Jakarta; Institut Manajemen Zakat
Jones, Rowan and Pendlebury, Maurice (1996) Public Sector Accounting, 4th Ed. London: Pitman Publishing.
Mahmudi, (2009) Sistem Akuntansi Organisasi Pengelola Zakat, Yogyakarta; P3EI UII
Mursydi, (2003) Akuntansi Zakat Kontemporer, Bandung; Remaja Rosdakarya
Syahatah, Husein, (2004) Akuntansi Zakat; Panduan Praktis Menghitung Zakat Kontemporer,Jakarta; Pustaka Progresif
Vatter, W. J., (1947) The Fund Theory of Accounting and its Implications for Financial Reports, University of Chicago, Chicago.

Tentang pistaza

Pusat Informasi dan Studi Zakat (Pistaza) merupakan lembaga dakwah dan Pendidikan yang memberikan penyadaran kepada masyarakat tentang pengelolaan zakat, baik melalui lembaga maupun badan amil zakat yang sudah ada. Pistaza memberikan konsultasi kepada setiap lembaga atau warga masyarakat yang membutuhkan informasi seputar zakat. Pistaza juga memberikan pelatihan-pelatihan bagi lembaga dan badan amil zakat untuk peningkatan kapasitas Amil zakat tentang bagaimana menjalankan roda kegiatan secara baik dan proesional. Informasi lebih lanjut lihat blog ini...
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s